PRIMACH

Tanaman Aspal Campuran Panas

waktu: 2020-10-09
Ringkasan: Bahan paving aspal campuran panas (HMA) adalah campuran agregat bergradasi ukuran dan kualitas tinggi (yang dapat mencakup perkerasan aspal reklamasi [RAP]), dan semen aspal cair, yang dipanaskan dan dicampur dalam jumlah terukur untuk menghasilkan HMA.
Bahan paving aspal campuran panas (HMA) adalah campuran agregat bergradasi ukuran dan kualitas tinggi (yang dapat mencakup perkerasan aspal reklamasi [RAP]), dan semen aspal cair, yang dipanaskan dan dicampur dalam jumlah terukur untuk menghasilkan HMA. Agregat dan RAP (jika digunakan) merupakan lebih dari 92 persen berat campuran total. Selain jumlah dan kadar semen aspal yang digunakan, karakteristik campuran ditentukan oleh jumlah relatif dan jenis agregat serta RAP yang digunakan. Persentase agregat halus tertentu (diameter fisik kurang dari 74 mikrometer [µm]) diperlukan untuk produksi HMA berkualitas baik.
Bahan paving aspal campuran panas dapat diproduksi oleh: (1) pabrik campuran batch, (2) pabrik pencampuran kontinu (campuran drum pengering luar), (3) pabrik campuran drum aliran paralel, dan (4) pabrik campuran drum counterflow. Urutan daftar ini umumnya mencerminkan urutan kronologis pengembangan dan penggunaan dalam industri HMA.
Pada tahun 1996, sekitar 500 juta ton HMA diproduksi di 3.600 (perkiraan) pabrik aspal aktif di Amerika Serikat. Dari 3.600 pabrik tersebut, sekitar 2.300 adalah pabrik batch, 1.000 adalah pabrik campuran drum aliran paralel, dan 300 adalah pabrik campuran drum counterflow. Total produksi HMA tahun 1996 dari pabrik batch dan drum mix diperkirakan masing-masing sekitar 240 juta ton dan 260 juta ton. Sekitar 85 persen dari pabrik yang diproduksi saat ini adalah dari desain campuran drum counterflow, sedangkan pabrik batch dan pabrik campuran drum aliran paralel masing-masing menyumbang 10 persen dan 5 persen. Tanaman campuran berkelanjutan mewakili sebagian kecil dari tanaman yang digunakan (# 0,5 persen) dan, oleh karena itu, tidak dibahas lebih lanjut.
Pabrik HMA dapat dibangun sebagai pabrik permanen, pabrik yang dipasang pada skid (mudah dipindahkan), atau pabrik portabel. Semua pabrik dapat memiliki kemampuan pemrosesan RAP. Hampir semua pabrik yang diproduksi saat ini memiliki kemampuan pemrosesan RAP. Sebagian besar pembangkit listrik memiliki kemampuan untuk menggunakan bahan bakar gas (gas alam) atau bahan bakar minyak. Namun, berdasarkan Departemen Energi dan informasi inventaris Negara yang terbatas, antara 70 dan 90 persen HMA diproduksi dengan menggunakan gas alam sebagai bahan bakar untuk mengeringkan dan memanaskan agregat.

Artikel Selanjutnya: PM Teknologi Luar Biasa dengan Alam yang Unggul